Situs Penyedia Informasi Pendidikan dan Manfaatnya

Situs Penyedia Informasi Pendidikan dan Manfaatnya

Berkembangnya zaman memudahkan semua orang untuk mencari dan mendapat informasi yang dibutuhkan. Termasuk dalam hal pendidikan.

Saat ini, situs penyedia informasi slot bet 100 perak pendidikan menjadi salah satu alat untuk media pembelajaran di Indonesia maupun di dunia. Penggunaan situs-situs tersebut memiliki keunggulan dengan banyaknya sumber yang tidak terbatas dan mudah digunakan.

Caranya, siswa cukup menyiapkan perangkat elektronik dan kuota internet. Situs penyedia informasi seputar pendidikan merupakan salah satu contoh pemanfaatan teknologi di bidang pendidikan. Banyak sekali manfaat dari situs penyedia informasi pendidikan, di antaranya sebagai berikut.

  1. Media pendukung pembelajaran
  2. Banyaknya sumber referensi sebagai penyampaian informasi pendidikan dapat lebih cepat
  3. Meningkatkan kualitas dari tenaga pengajar
  4. Menjadikan orang tua dan siswa menjadi melek teknologi
  5. Membangun kreativitas dan kemandirian pada siswa
  6. Menjadikan siswa rajin membaca
  7. Menjadikan siswa lebih banyak mendapat pengetahuan

Banyak sekali manfaat dari situs-situs penyedia informasi pendidikan. kami juga sudah merangkum 5 situs penyedia informasi pendidikan yang bisa detikers manfaatkan.

Situs Penyedia Informasi Pendidikan:

1. Kejarcita.id

Kejarcita.id merupakan platform pendidikan yang berdiri sejak tahun 2007, dan merupakan situs yang dikembangkan oleh PT Nota Kejar Cita, yang memiliki visi ingin memberikan kesempatan pendidikan yang merata untuk anak-anak di seluruh Indonesia.

Selain itu, Kejarcita.id juga memberikan materi pembelajaran seperti rangkuman, latihan, video, dan lembar kerja gratis kepada publik. Situs tersebut juga memberikan informasi mengenai dunia pendidikan melalui laman blog mereka, seperti cara pembelajaran hingga perkembangan IPTEK saat ini. Pembaca juga dapat menemukan informasi pendidikan yang sedang dicari secara detail.

2. Ruangguru

Ruangguru merupakan aplikasi untuk Bimbingan belajar (Bimbel) secara online. Ruangguru berdiri sejak 2014 di bawah naungan PT Ruang Raya Indonesia.

Situs ini berfokus pada layanan video belajar berlangganan, kelas virtual, les privat, dan platform ujian online. Terdapat juga blog yang menyediakan informasi seputar pendidikan dan dapat diakses gratis oleh semua orang.

3. Zenius

Zenius merupakan situs Bimbingan Belajar (Bimbel) online interaktif yang berada di bawah naungan PT Zona Edukasi Nusantara pada tahun 2007. Terdapat layanan akses untuk pendidikan yang memiliki 11 subjek pelajaran.

Selain sebagai platform bimben online, zenius juga memiliki blog yang bermanfaat memberikan informasi seputar pendidikan, blog tersebut terdiri dari beragam topik, seperti materi pembelajaran, biografi tokoh, hingga tips and trick cara belajar.

4. Rumah Belajar Kemdikbud

Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) juga memiliki situs pembelajaran, yang memfasilitasi dengan bahan belajar dan fasilitas komunikasi pendukung yang bermanfaat, untuk menumbuhkan interaksi bagi pengguna. Portal ini sebagai bentuk inovasi dari bentuk pembelajaran di era 4.0, yang dapat diakses oleh siapapun dan kapanpun secara gratis.

Situs ini dirancang untuk siswa mulai dari jenjang Pendidkan Anak Usia Dini (PAUD) hingga Sekolah Menengah Atas/Kejuruan (SMA/SMK) sederajat.

5. Matematika Studi Center

Mungkin matematika menjadi mata pelajaran yang tidak banyak disukai oleh anak sekolah. Tetapi tenang saja Rek, karena ada situs yang dapat menjadi opsi mengetahui informasi seputar studi matematika, yaitu Matematika Studi Center.

Tetapi portal ini belum diketahui siapa pemiliknya. Matematika Studi Center memuat macam-macam bank soal matematika dan memiliki beragam contoh soal Ujian Nasional dari berbagai jenjang pendidikan beserta pembahasannya.

Manfaat Pendidikan

Manfaat Pendidikan bagi Setiap Individu, Salah Satunya untuk Mengurangi Kemiskinan

Pendidikan diartikan sebagai proses belajar seseorang untuk mendapatkan pengetahuan. Proses belajar ini tidak hanya bisa didapatkan di sekolah atau lembaga pendidikan lainnya. Karena pendidikan yang pertama kali didapatkan seseorang berasal dari rumah dan keluarganya.

Pendidikan merupakan hal yang penting bagi aiua-journalofislamiceducation.net seseorang. Kebanyakan orang pasti setuju bahwa pendidikan adalah salah satu komponen penting dalam hidup. Karena dengan pendidikan, seseorang berpeluang untuk memperbaiki diri. Seseorang bisa saja kehilangan banyak kesempatan penting jika mereka mengabaikan pentingnya pendidikan.

Manfaat pendidikan tidak hanya sebatas mendapat ilmu. Bagi individu, pendidikan dapat bermanfaat untuk meningkatkan kualitas dan kesejahteraan seseorang, seperti pengembangan keterampilan, peluang kerja, hingga peningkatan karir.

Selain itu, pendidikan juga bisa memberikan manfaat dalam lingkup sosial. Karena bisa jadi seseorang membuka lapangan kerja, atau membantu seseorang dengan ilmu atau kesejahteraan yang dimiliki.

Mengurangi Kemiskinan

Manfaat pendidikan yang pertama adalah untuk mengurangi angka kemiskinan. Banyak anak yang hidup dalam kemiskinan dan tidak memiliki akses ke pendidikan dasar. Inilah mengapa kurangnya pendidikan dianggap sebagai penyebab utama kemiskinan.

Misalnya, 171 juta orang dapat terangkat dari kemiskinan jika semua anak dapat lulus dari sekolah dengan kemampuan membaca dasar. Itu berarti penurunan 12 persen dari total dunia. Selain itu, peningkatan pembelajaran dinilai dapat membantu mengurangi kemiskinan absolut hingga 30 persen.

Penghasilan Lebih Tinggi

Manfaat pendidikan yang kedua yaitu penghasilan yang didapat bisa lebih tinggi. Salah satu manfaat pendidikan adalah kemungkinan mendapatkan penghasilan yang lebih tinggi. Orang yang berpendidikan lebih berpeluang mendapatkan pekerjaan dengan gaji lebih tinggi.

Misalnya, penghasilan meningkat sekitar 10 persen dengan tambahan setiap tahun sekolah. Pendidikan tinggi memungkinkan orang untuk memiliki spesialisasi dalam bidang tertentu, sehingga membuka banyak peluang yang berpenghasilan.

Menawarkan Kesetaraan

Manfaat pendidikan yang ketiga yaitu dapat mendukung kesetaraan setiap orang. Pendidikan adalah salah satu penyeimbang terbesar. Untuk memastikan bahwa ada kesempatan yang sama bagi setiap orang tanpa memandang ras, jenis kelamin atau kelas sosial, diperlukan akses yang sama ke pendidikan.

Misalnya, hampir dua per tiga dari 775 juta orang dewasa buta huruf di dunia adalah perempuan. Kurangnya pendidikan ini sering kali membuat mereka kehilangan kesempatan kerja yang lebih baik.

Selain itu, akses ke pendidikan dapat meningkatkan pilihan bagi setiap perempuan. Faktanya, penghasilan seorang perempuan bisa meningkat 10-20 persen dengan tambahan setiap tahun sekolah.

Kesehatan

Manfaat pendidikan yang keempat yaitu dapat meningkatkan kesehatan. Anak-anak dari ibu yang berpendidikan memiliki peluang lebih tinggi untuk menjalani hidup yang lebih sehat. Misalnya, mereka bisa mendapatkan vaksin yang lengkap dan pertumbuhan mereka cenderung lebih baik karena asupan gizi yang lengkap.

Anak-anak yang lahir dari ibu dengan pendidikan menengah atau lebih tinggi, dua kali lebih mungkin untuk bertahan hidup di atas usia lima tahun dibandingkan dengan mereka yang ibunya mengalami kekurangan dalam pendidikan.

Pertumbuhan Ekonomi

Manfaat pendidikan yang kelima yaitu dapat membantu pertumbuhan ekonomi. Negara dengan angka melek huruf yang tinggi, memiliki warga dengan pendapatan per kapita yang tinggi.

Sebaliknya, negara berkembang yang sebagian besar penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan biasanya memiliki angka buta huruf yang tinggi.

Mengurangi Tindak Kejahatan

Manfaat pendidikan dapat membentuk rasa benar dan salah dalam diri seseorang, dan biasanya menanamkan rasa seseorang kepada masyarakat. Orang yang hidup dalam kemiskinan termasuk yang paling rentan.

Karena kurangnya kesempatan yang mereka dapatkan, mereka terkadang beralih ke kegiatan yang ilegal. Karena pendidikan meningkatkan peluang, pendidikan juga membantu orang menghindari aktivitas berbahaya ini.

Manfaat Lingkungan

Manfaat pendidikan juga berpengaruh pada lingkungan. Perubahan iklim dan peningkatan angka bencana alam dapat menyebabkan sebanyak 122 juta orang jatuh miskin. Industri hijau akan bergantung pada tenaga kerja yang sangat terampil dan terdidik, dan pendidikan dapat membuat petani lebih memiliki pengetahuan tentang keberlanjutan dalam bidang pertanian. Selain itu, kemampuan membaca dan menulis memungkinkan seseorang menjadi lebih sadar akan masalah lingkungan.

Inilah 5 Jenjang Pendidikan Anak yang Harus Ibu Tahu

Melihat anak sukses di masa depan adalah impian setiap orangtua. Meski jalan menuju kesuksesan itu bisa dicapai dengan berbagai cara, banyak orangtua yang mungkin mengaitkannya dengan pendidikan tinggi, yang dimulai sejak dini. Itulah sebabnya banyak orangtua yang mulai menyekolahkan anaknya sejak usia balita, bahkan batita.

Tujuannya tentu baik, agar anak shravskitchen.com bisa mulai belajar tentang banyak hal, dan juga terbiasa menghadapi situasi bersekolah, ketika tiba waktunya masuk jenjang pendidikan selanjutnya. Namun, apa saja sih jenjang pendidikan untuk anak yang penting dan harus ibu ketahui?

Jenjang Pendidikan Anak: dari Pra-TK hingga Sekolah Menengah

Jenjang pendidikan anak dimulai dari pra-TK hingga sekolah menengah. Berikut akan dijelaskan satu persatu:

1. Pra-TK

Jenjang pendidikan anak bisa dimulai dari pra-TK, pada usia 1-3 tahun meski ini sifatnya tidaklah wajib. Ibu bisa memilih memasukkan anak ke daycare atau baby gym class. Daycare juga bisa jadi solusi bagi ibu pekerja, karena biasanya ada sistem full day. Ibu tinggal mengantar Si Kecil di pagi hari dan menjemputnya sore hari ketika selesai bekerja.

Namun, daycare bukanlah jasa penitipan anak semata, lho. Daycare yang profesional biasanya punya metode belajar anak usia dini yang sudah dirancang, sesuai usia anak. Ibu bisa memilih day care mana yang sekiranya punya metode belajar yang cocok dan bermanfaat untuk anak.

Sementara itu, baby gym class dapat menjadi pilihan yang cocok bagi ibu yang ingin Si Kecil mendapat banyak stimulasi motorik. Pastikan untuk memilih baby gym class yang memiliki instruktur yang bersertifikat dan berpengalaman dalam melatih batita, untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan.

2. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)

Setelah pra-TK, jenjang pendidikan anak selanjutnya adalah PAUD atau pendidikan anak usia dini. Beberapa orang menyebutnya sebagai kelompok belajar. Jenjang pendidikan ini biasanya dijalani saat anak berusia 3-5 tahun. PAUD yang berupa lembaga profesional biasanya memiliki kurikulum yang terencana, dengan tenaga pendidik yang sudah terlatih.

Metode belajar pada PAUD biasanya seputar permainan bersama dalam kelompok maupun individu. Namun, tentunya bukan permainan biasa, melainkan permainan yang sudah terselip materi pembelajaran tertentu untuk mempersiapkan anak masuk ke jenjang pendidikan selanjutnya.

3. Taman Kanak-Kanak (TK)

Memasuki usia 5-6 tahun, anak sudah bisa berlanjut ke jenjang pendidikan selanjutnya, yaitu taman kanak-kanak (TK). Kurikulum belajar di TK biasanya sudah lebih jelas dan sistematis. Cara belajarnya pun mulai dibuat mirip seperti di sekolah dasar (SD), yaitu duduk di bangku dan meja masing-masing, serta menggunakan seragam sekolah.

Bukan tanpa alasan, karena TK memang jenjang pendidikan yang dirancang untuk mempersiapkan anak masuk ke sekolah formal yang sesungguhnya, yaitu SD. Di TK, anak akan mulai diajarkan untuk membaca, menulis, dan berbagai keterampilan lainnya yang dibutuhkan di SD. Namun, TK tak hanya mengusung pembelajaran di meja saja, tetapi juga diselingi dengan bermain, bernyanyi, dan aktivitas menyenangkan lainnya.

4. Sekolah Dasar (SD)

Setelah mendapatkan bekal ilmu dan keterampilan di TK, anak bisa melanjutkan jenjang pendidikan selanjutnya, yaitu sekolah dasar (SD). Di Indonesia, usia minimal untuk bisa masuk SD adalah 7 tahun. Di usia ini, anak yang sudah menempuh pendidikan di TK biasanya sudah siap dan terbiasa dengan suasana dan peraturan yang ada di sekolah.

Berbeda dengan jenjang pendidikan sebelumnya, masa belajar di SD berlangsung selama 6 tahun. Kurikulum di SD juga sudah mengikuti standar kurikulum dari Dinas Pendidikan, sehingga kegiatan belajar sudah lebih serius. Agar anak tidak kaget dan merasa nyaman menjalani tahun-tahun pertamanya bersekolah di SD, pilihlah sekolah yang tidak terlalu jauh dari rumah, tetapi punya kurikulum dan fasilitas yang memadai.

5. Sekolah Menengah (SMP dan SMA/SMK)

Sekolah menengah atau sekolah lanjutan adalah jenjang pendidikan yang perlu ditempuh anak setelah lulus dari SD. Di Indonesia, sekolah menengah ada 2, yaitu sekolah menengah pertama (SMP) dan sekolah menengah atas atau kejuruan (SMA/SMK). Keduanya memiliki masa belajar selama 3 tahun.

Sama seperti SD, jenjang SMP dan SMA/SMK juga memiliki kurikulum pembelajaran yang terstandar, dan lebih berat, guna menyiapkan anak memasuki tingkat pendidikan tinggi atau dunia kerja. Hanya saja, di SMK agak berbeda, karena biasanya anak juga diajarkan beberapa pelajaran yang sifatnya keterampilan, sebagai bekal untuk masuk ke dunia kerja.

Itulah beberapa jenjang sekolah anak yang perlu ibu ketahui. Di setiap jenjangnya, pastikan untuk memilih sekolah yang terbaik untuk anak dan dampingi ia dalam prosesnya. Kalau anak sakit, segera download aplikasi Halodoc untuk berbicara dengan dokter, agar tidak mengganggu sekolah dan aktivitas bermainnya.

Memahami Tujuan dan Fungsi

Memahami Tujuan dan Fungsi Pendidikan di Indonesia

Pendidikan sejatinya adalah sesuatu yang memiliki peran sebagai pondasi dalam kehidupan manusia. Oleh karena itu, penyelenggaraan pendidikan harus dilakukan dengan sebaik mungkin dan berorientasi kepada masa depan. Pendidikan sendiri memiliki tujuan utama untuk menjadi media dalam melakukan pengembangan potensi dan mencerdaskan manusia agar siap menghadapi kehidupan di masa yang akan datang.

Pendidikan dalam sebuah sbobet login negara dapat dikatakan sebagai salah satu hal yang sangat penting untuk diperhatikan dan ditingkatkan. Alasanya adalah peningkatan sistem pendidikan yang berjalan dengan baik, secara langsung merupakan keberhasilan dari sebuah negara dalam melakukan pembangunan sumber daya manusia yang kelak akan memegang tanggung jawab suatu negara.

Dalam lingkup yang luas, pendidikan bisa dikatakan sebagai proses untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan serta kebiasaan yang akan digunakan menjadi warisan dari satu generasi menuju generasi selanjutnya. Proses pembelajaran sendiri dimulai dari pengajaran, pelatihan, hingga penelitian. Pendidikan juga bisa menjadi cara dalam upaya meningkatkan kecerdasan, budi pekerti, kepribadian, dan keterampilan yang akan bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain disekelilingnya.

Dalam konteks yang sempit, pendidikan biasa dipahami sebagai sekolah. Sekolah merupakan tempat bagi siswa atau murid untuk melakukan proses pembelajaran dengan tujuan mendapatkan pengetahuan dan memiliki pemahaman tentang sesuatu yang membuatnya menjadi seorang manusia yang kritis dan kreatif.

1. Tujuan Pendidikan Menurut Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1950

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1950 atau diubah menjadi Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1954 merupakan Undang-Undang tentang Sistem Pendidikan Nasional yang kali pertama disahkan dan digunakan oleh pemerintah Indonesia. Penyelenggaraan pendidikan sebenarnya tidak langsung lahir begitu saja, pendidikan Indonesia banyak mengalami proses yang cukup panjang untuk mencapai pendidikan khas Indonesia sendiri.

Pendidikan sendiri bukanlah persiapan untuk hidup, namun pendidikan adalah kehidupan bagi umat manusia sendiri. Walaupun pemerintah Indonesia di awal kemerdekaan sudah mengesahkan UU No. 4 Tahun 1950, tetapi proses pendidikan yang terjadi di masyarakat masih berlangsung menggunakan sistem pendidikan kolonial, dan mulai dapat diterapkan secara perlahan-lahan.

Sebagai undang-undang yang disahkan oleh negara yang baru merdeka, UU No. 4 Tahun 1950 memiliki tujuan untuk mengubah dari sistem pendidikan kolonial menjadi sistem pendidikan yang lebih memperhatikan rakyat yang baru saja merdeka. Semangat memerdekaan rakyat Indonesia merupakan tujuan utama dari Undang-Undang ini. Hal itu dapat dilihat pada pasal 3 dan pasal 4 berikut ini:

2. Tujuan Pendidikan Menurut UU No. 2 Tahun 1985

Setelah Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1950 menjadi dasar dari tujuan pendidikan pada masa awal kemerdekaan. Perkembangan zaman akhirnya membuat pemerintahan era Presiden Soeharto pada waktu itu melakukan penambahan pada tujuan pendidikan Indonesia.

Berdasarkan Undang Undang No. 2 Tahun 1985, tujuan pendidikan yaitu untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan juga untuk mengembangkan manusia yang seutuhnya. Maksud dari manusia seutuhnya yang disebutkan di dalam pasal 4 bisa dimaknai dengan manusia yang cerdas secara komprehensif.

Hal itu sesuai delapan tipe kecerdasan yang telah dirumuskan dalam Renstra Kementerian Pendidikan, yaitu: beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, budi pekerti yang luhur, keterampilan dan pengetahuan yang memadai, kesehatan jasmani dan rohani yang baik, serta kepribadian yang mantap, mandiri, dan juga mempunyai rasa tanggung jawab dalam urusan bermasyarakat dan berbangsa.

3. Tujuan Pendidikan Menurut UU No 20 Tahun 2003

Berdasarkan Bab II Pasal 2 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003, dasar pendidikan nasional yaitu pendidikan nasional yang berdasarkan kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Secara normatif, ketentuan dasar pendidikan nasional ini memiliki kemiripan dengan undang-undang sebelumnya.

Selanjutnya, merujuk pada pasal 3 Undang Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional berbunyi bahwa tujuan pendidikan nasional adalah untuk mengembangkan potensi peserta didik supaya menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

B. Tujuan Pendidikan Menurut Para Ahli

Membahas tentang tujuan pendidikan di negara Indonesia, ada berbagai pendapat dari pakar pendidikan yang diungkapkan dari tulisan maupun secara lisan. Berikut ini adalah beberapa pendapat mengenai tujuan pendidikan yang perlu diketahui, diantaranya adalah:

1. Prof. Dr. John Dewey

John Dewey sebagai pakar pendidikan mengungkapkan tujuan pendidikan berdasarkan suatu proses pengalaman. Menurutnya, pendidikan merupakan suatu proses pengalaman. Bagi John Dewey, kehidupan adalah sebuah pertumbuhan, maksud dari pendapat tersebut menjadikan pendidikan dapat dimaknai sebagai usaha untuk membantu pertumbuhan batin manusia tanpa dibatasi oleh usia. Proses pertumbuhan sendiri adalah proses untuk menyesuaikan diri dengan setiap fase dengan menambah keterampilan dalam perkembangan sebagai manusia.

2. Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara sebagai menteri pendidikan negara Indonesia yang pertama mengungkapkan bahwa tujuan pendidikan adalah memenuhi kebutuhan dalam tumbuh kembang anak. Pendapat tersebut dapat dimaknai sebagai usaha untuk membimbing peserta didik sesuai dengan kemampuan alamiahnya. Harapannya adalah manusia dan anggota masyarakat dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan tertinggi dalam hidup.

Menurut Ki Hajar Dewantara, tujuan pendidikan adalah untuk mendidikan anak agar bisa menjadi manusia yang memiliki kesempurnaan dalam hidup. Hidup yang sempurna bisa dimaknai sebagai seseorang yang mempunyai kehidupan dan penghidupan yang bersifat selaras dengan alam atau dengan kata lain sesuai dengan kodratnya, dan juga selaras dengan masyarakat.

3. Aristoteles

Menurut filsuf asal Yunani, Aristoteles, tujuan pendidikan adalah persiapan atau bekal untuk suatu pekerjaan atau kegiatan yang layak. Pendidikan seharusnya diselenggarakan berdasarkan pedoman pada hukum agar sesuai (koresponden) dengan hasil analisis psikologis, dan juga mengikuti kemajuan secara bertahap, baik fisik (fisik) maupun mental (batiniah atau ruh).

Penyelenggaraan pendidikan pada suatu harus menjadi tanggung jawab negara, hal itu dikarenakan pendidikan merupakan kepentingan negara dalam membangun sumber daya manusianya. Negara adalah institusi sosial tertinggi yang bertugas menjamin tujuan manusia tertinggi yaitu kebahagiaan manusia.

4. Al-Ghazali

Menurut filsuf asal Timur Tengah, Al-Ghazali, tujuan pendidikan adalah proses menjadi manusia yang sempurna. Proses tersebut adalah proses pembelajaran yang memanusiakan manusia melalui berbagai ilmu yang disampaikan secara bertahap dari manusia itu muncul hingga manusia itu meninggal. Proses pembelajaran sendiri merupakan tanggung jawab orang tua dan masyarakat, dengan sikap mereka kepada Tuhan.

5. Umar Tirtarahardja dan La Sulo

Umar Tirtarahardja dan La Sulo mengungkapkan bahwa tujuan pendidikan sebenarnya memiliki nilai-nilai yang bersifat abstrak. Tujuan pendidikan seharusnya bersifat umum, ideal, serta memiliki kandungan yang sangat luas. Alhasil, tujuan pendidikan tersebut dapat direalisasikan dalam praktek yang sebenarnya.